Remaja Ujuk Kehebatan, Sok Hebat…

Cerita ini semestinya aku sertakan dalam 2 hari yang lalu di blog ini. Rasa takut menghinggapiku saat aku pulang kuliah. Gelap sudah menyelimuti malam, namun beringasnya wajah- wajah muda masih terbayang dalam ingatanku. Gerombolan anak mudah, tepatnya remaja SMP- SMA duduk di pinggir jalan. Lalu terdengarlah suara, motorku menjadi pelan karena kerumunan anak remaja yang nekat itu telah membuat putaran rodaku terhambat. Aku ingin cepat pulang, tapi tidak bisa.

Mobil polisi yang berpatroli berhenti di pinggir jalan. Hanya satu mobil patroli yang berhenti, tetapi apa yang bisa dilakukan oleh 2 orang bapak itu❓ Tidak ada. Mereka terlihat hanya melihat dan menonton keramaian yang ada. Di atas motor, aku mendengar suara remaja yang mengomandoi. Semua temannya berdiri dan memasuki jalan menuju perumahanku. Masih kuingat, baju kaos hijau yang bertuliskan nama lain klub sepak bola terbesar di kotaku dengan latar dinamanya kuning. Mataku mencoba mencari wajah yang kukenal. Entah angin apa yang membawa aku bertanya kepada seorang remaja, yang beranting- anting di bibirnya. Aku pelankan gas motorku.

“Emang ada apa sih, Dik?” Aku membuka helm ketika remaja itu memasang masker penutup wajahnya. Usia belasan, masih muda dan labil sekali.

” Berkelahi, Yuk (panggilan untuk wanita yang usianya lebih tua). B memukul kawan kami. Kami mau ngebalas mereka.” Intonasi yang kudengar tinggi. Seakan amarah sudah di ubun- ubun.

” Sudahlah, baliklah ke rumah. Nanti mati  gimana?” Kataku sekenanya.

” Apa nggak sayang nyawa?” Dia tertawa kecil. Remaja yang ikut- ikutan, yang tidak tahu jelas konsekuensi dari apa yang dilakukan. Hanya ujuk kebolehan dan kegagahan. Profil remaja sekarang, tapi jangan takut bahwa masih banyak remaja yang baik di dunia ini.

“Baliklah ya,” kataku mengakhiri tanya jawab singkatku.

” Iyo, Yuk.” Setelah itu aku langsung menuju rumah dengan kepala yang berdenyut minta diistirahatkan. Apa yang terjadi selanjutnya❓ Aku tidak tahu. Semoga polisi yang berpatroli itu segera menghubungi keamanan atau petugas yang lain sehingga tawuran antarwarga tidak terjadi pertumpahan darah. Dari kejauhan, aku melihat remaja yang kukenal, tetanggaku!

Cobalah kalau mereka memikirkan dampak dari perbuatan mereka. Dampaknya akan berlanjut dari generasi ke generasi. Yang kesemua pihak tidak mau mengalah. Masing- masing pihak merasa benar. Yang merasa benar dan punya kuasa dan kuat, dia yang menang. Terus, jika terjadi pertumpahan darah, yang rugi siapa❓ Remaja tidak memikirkan akibatnya.

Negara ini akan dilihat dari generasi mudanya. Lalu bagaimana penilaian terhadap generasi muda kita sekarang ini?

Tentang melianaaryuni

Muslimah sederhana yang mencoba menciptakan makna hidup dari lika-liku kehidupan melalui tulisan...
Pos ini dipublikasikan di Artikel Psikologi. Tandai permalink.

7 Balasan ke Remaja Ujuk Kehebatan, Sok Hebat…

  1. sempulur berkata:

    yach kembali seperti jaman purba…

    Suka

  2. kang ian dot com berkata:

    masya allah ada-ada aja…udah dr saya ramaja juga yang kaya gini tuuh udah ada..ckckck miris sekali

    Suka

  3. Sugeng berkata:

    BIasa, darah muda. Yang selalu membara dan selalu mencari sensasi gara-gara😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Suka

  4. Ping balik: Setetes Embun, Aku ingin Bisa « Blognya Sugeng Harjono

  5. Batavusqu berkata:

    Salam Takzim
    Generasi muda tanggung jawab kita bersama bund. tapi yang lebih bertanggung jawab ya orang tuanya, biasanya rusuh itu dibawa dari rumah lho bund
    Salam Takzim Batavusqu

    Suka

  6. Ping balik: Pribadi Untuk Semua | psikologi

  7. Lan berkata:

    darah muda gan
    mantap
    coment back http://lanazalia.blogspot.com
    full comedy and jekeiti

    Suka

Terima kasih atas masukannya, semoga tulisan disini bermanfaat ya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s