Kehilangan Sahabat :(

Tulisan ini saya buat sebagai bentuk penghargaan tertinggi kepada sahabat ngeblog saya yang sering berbagi dalam komen-komennya. Suatu malam, beliau mengirim email kepada saya. Email itu berisi pamitan untuk tidak ngeblog lagi sementara waktu ini karena suatu sebab dan hanya saya yang diberi tahu kepergiannya. Penasaran mengapa beliau sampai nggak ngeblog lagi, secara tersirat mengira beliau ingin ngeblog dengan laptop, maka saya coba tanya.

Pak…Benarkah keputusan itu diambil karena lelah ?
Sebenarnya saya merasa sedih dengan pamitan ini. Kalau bahasanya minta izin, saya ga bakal ngizinin Bapak ga ngeblog lagi padahal saya banyak menuai manfaat dari blog Bapak ini.
 
 
Oke, saya izinkan Bapak ga update untuk sementara karena lelah, tapi jangan kelamaan karena silaturrahim yang terjaga antara narablog memberi manfaat pada diri masing2.
 
Saya doakan Bapak sukses dan bisa ngeblog lagi dengan laptop. Semoga Allah menjaga Bapak dan keluarga dalam kecintaan pada-Nya….
 
 
Sahabatmu,
 
 
Bunda Meli
=====
Beliau membalasnya :
 
Kalau mau jujur, sebenarnya saya masih pengen ngeblog, pengen nulis,
ngobrol, curhat, blagwalking, ketemu sahabat, saling berbagi, dll.

Saya engga capek kok! Biarpun ngeblognya pake hp, saya tetep semangat.

Tapi nyatanya keadaan hidup saya engga ngizinin.

Mungkin saya terlalu miskin, sehingga buat beli pulsa aja musti
nyolong dari jatah jajan anak saya.

Pekerjaan saya juga bukan pekerjaan yg bisa mendukung internetan/ngeblog.

Bunda Meli pasti tahu pekerjaan  itu seperti apa? Mana bisa
saya ngeblog sambil bekerja ?

Harus ada yang dikorbankan…

Saya pikir, lebih baik saya konsentrasikan dulu pikiran saya ke
pekerjaan daripada energi terkuras gara-gara gentayangan di jagat
maya.

Saya ingin hidup lepas dari jerat kemiskinan, maka saya harus
konsentrasi dalam kerja?

Kalau udah punya sedikit simpanan, saya mau beli… eh, bukan laptop,
tapi beli bahan-bahan untuk membangun rumah. Sejak dulu saya & istri
pengen punya rumah sendiri. Biarlah ukurannya kecil, yang penting
rumah sendiri.

Makasih ya, Bunda Meli, saya akan senantiasa mengingat persahabatan
ini untuk memacu hidup saya agar lebih baik.

Makasih doanya sangat menyejukkan hati saya.
======

 
Saya email kembali :
 
Oh, kalau begitu adanya….saya ngizinin deh. Bagi saya pun keluarga adalah no.1 Jangan kecewakan orang2 yang mencintai kita,Pak.
Berikan kebahagian dan senyum pada mereka..
 
Saya doakan apa yang Baapak dan keluarga cita-citakan dikabulkan oleh Allah sehingga menjadikan rasa syukur itu bertambah karena nikmat-Nya….
 
Harus lebih baik ya,Pak….
 
Salam buat keluarga
 
=======
Beliau membalas :

Yup, terima kasih.

Saya engga capek kok! Biarpun ngeblognya pake hp, saya tetep semangat.

Tapi nyatanya keadaan hidup saya engga ngizinin.

Mungkin saya terlalu miskin, sehingga buat beli pulsa aja musti

nyolong dari jatah jajan anak saya.

Pekerjaan saya juga bukan pekerjaan yg bisa mendukung internetan/ngeblog.

Suatu hari nanti saya pasti akan ngeblog lagi.

Semoga Allah Ta’ala merahmatimu, Sahabat.

NB : 
 
Blognya masih terpampang dan saya dapati orang yang hebat dalam tulisan-tulisannya. Orang yang mau berjuang dan pahlawan bagi keluarganya….
 
“Saya berdoa semoga Allah melindungi beliau, istri, dan anaknya dalam kesehatan dan nikmat Islam yang terjaga dengan baik.
Lakukan menurutmu yang terbaik,Sahabat. Aku mendukung keinginanmu yang baik. “
 
” Sebaik-baik orang adalah yang memberikan banyak manfaat bagi keluarga.”
 
 
 

Tentang melianaaryuni

Muslimah sederhana yang mencoba menciptakan makna hidup dari lika-liku kehidupan melalui tulisan...
Pos ini dipublikasikan di Syair Hati. Tandai permalink.

26 Balasan ke Kehilangan Sahabat :(

  1. Hary4n4 berkata:

    Salut utk sang sahabat… Semoga mendapatkan apa yg dicita-citakan… Bagaimanapun..keluarga yg harus diutamakan… Mereka adalah amanah terindah yg telah diberikanNya kepada kita…
    Semoga Tuhan akan selalu memberikan jalan kemudahan bagi kita semua…
    Salam hangat.. Salam damai selalu…

    Suka

  2. darahbiroe berkata:

    sahabat yang baik, beruntung jika bisa mempunyai sahabat seperti itu🙂

    berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya

    Suka

  3. sauskecap berkata:

    wah emailnya mengharukan… semoga si bapak diberikan rizki yang cukup, biar bisa meramaikan dunia blog lagi secepatnya…

    Suka

  4. sunarnosahlan berkata:

    semoga si Bapak segera dapat mewujudkan keinginannya untuk memenuhi kebutuhan pokok berupa tempat tinggal

    Suka

  5. Allah itu sebagaimana prasangka hambanya….( baca buku hisnul muslim terbitan islamadina publisher) dalam buku itu dibekali doa doa yang dapat menjawab problematika kehidupan kita bahkan senantiasa menghiasi hidup kita dengan doa…because karena sebab doa adalah senjata kita…berdoalah,kemudian usaha dan baru tawakal…perubahan itu pasti datang,…orang yang paling miskin adalah orang yang engan berdoa dan yang menyempitkan hatinya dengan perbuatan sia sia…

    berubah sekarang atau tidak sama sekali…do the best…goodluck…

    Suka

  6. alrisblog berkata:

    Kalo ngikutin semangat si bapak saya juga pengen istirahat sejenak. Saya juga ngeblog dengan memotong anggaran lain. Salam.
    ALRIS

    Suka

  7. Sugeng berkata:

    membacanya aku jadi miris dengan keadaanku karena aku ngeblog juga cuma demi senang-senang diri sendiri. keluarga😕 meski gag ngelarang tapi kadang aku juga ngerasa bete dengan hari-hariku. mungkin aku dalam kehidupan offline sama dengan narablog si sahabat tersebut. pekerjaanku tidak mendukung dalam urusan pengeblogan yang tiap hari selalu bersentuhan dengan palu, obeng, oli bekas yang kotor tapi aku senang dan enjoy meski banyak energi serta dana yang terkuras untuk itu.😦 namun untuk berhenti ngeblog,….. aku masih berusaha membagi waktu agar benar2 bermanfaat bagi semua.

    Suka

  8. Isnuansa berkata:

    Trenyuh juga membaca email beliau yang menyebutkan untuk ngeblog saja musti menyisihkan uang dari jajan anaknya. Semoga impian beliau tercapai.

    Salam kenal, Mbak Meliana..

    Suka

  9. sunflo berkata:

    barakallaahu fiikum… hanya itu yg bisa kuucapkan, mell….

    Suka

  10. Dan (TlsnKhdpn) berkata:

    saya juga masih miskin, padahal ingin menikah, mungkin nanti saya juga gak aktif dulu…
    loh kok malah curhat nih.. hehe.. maaf.

    salam.

    semoga ALLAH menolong kita semua. Aamiin.

    Suka

    • melianaaryuni berkata:

      Semiskin-miskinnya orang adalah yang berilmu tapi tidak mau menyebarluaskannya….Yang berharta, tapi kikir untuk berderma….Yang kuat, tapi enggan membantu yang lemah….Oke, mungkin nanti saya buka rubrik psikologi aja (sekali promosi klo saya sebenarnya kuliah di psikologi )….
      Aamiin….Allah Maha mendengar doa umat-Nya yang bersungguh-sungguh….

      Suka

  11. Ping balik: how to ollie

  12. Affan aja berkata:

    Nah,, ditunggu mbak rubrik psikologinya.. Hehehe..

    Suka

  13. kakaakin berkata:

    Mel… mungkin aku bisa menduga siapa sahabat blog itu…
    sayang memang jika beliau rehat dari dunia per-blogan, namun memang lebih baik beliau mengutamakan keluarga… Keluargalah yang lebih abadi menemani beliau kini dan ‘nanti’.
    Semoga Allah Ta’ala memudahkan jalan beliau dan meringankan beban yang beliau pikul di pundak…🙂

    Suka

  14. alisnaik berkata:

    selamat pagi.

    saya juga mulai mengurangi aktivitas ngeblog nih.
    udah gak sempet lagi membalas komen di blog saya.

    mati (hiatus) satu, tumbuh seribu.
    semoga muncul narablog2 lain yg tak kalah hebat.

    terima kasih dan mohon maaf😮

    Suka

Terima kasih atas masukannya, semoga tulisan disini bermanfaat ya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s